Kembali ke Masa Kecil Dulu.

Ntu dia, kenapa harus ada citra dan ada diri, jadikan kalo disambung ntu kata jadi citra diri. Entah paling santai gayanya sampai yang paling ribet, alias rapi hihihi, sebentar, aye ngaca dulu. Wuah, aye gak ada diantara ntu smua, antara tingkat santai sampai ribet (tolong baca – rapi):D. Dari kecil dulu yang pengen jadi pemain sepak bola dikarenakan deket rumah ada lapangan dengan gaya kaos kaki panjang hingga lutut (jah :D) ampe sekarang yang kagak tau pengen jadi ape, (sebenarnya ada tapi masih rahasia, hihihi “penting yak”).

Kesemuanya ntu bisa dibilang gaya hidup aye, tapi gini pas aye bongkar-bongkar kardus yang dalamnya ada album poto2 kecil dulu sebenarnya aye dah dilahirkan untuk menjadi orang yang ribet (sekali lagi baca – rapi), dengan kemeja dan celana bahan dan semua ntu dilengkapi denga potongan rambut belah pinggir sekali hingga terlihat mirip eksmud (es kelapa sangat muda) hihihi :D gubrak aye ketimpa alias ditimpa batu ama sebelah aye, ampun bang, aye kagak ngapa2in kok cuma mu nulis aje.. jah!!

Sekarang ini gw juga kembali ke masa kecil aye lampau dengan celana kain dan kemeja dan sepatu yang kalah ngilat sama temen2 aye, tapi blum dilengkapi dengan rambut yang rapi, (padahal dari kos dah nyisir lo, sumpah!!) Hahaha. Dan ntu semua butuh proses, gw harus belajar lg, semoga lagi lagi semoga.

One thought on “Kembali ke Masa Kecil Dulu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s